Khayalan Tingkat Tinggi

Berkhayal tingkat tinggi

Berkhayal tingkat tinggi

Gambar di pinjem dari sini

by : Miranty Syamsirwan

Pagi yang indah saat yang tepat buat melakukan aktivitas sehari2 mulai, nyuci baju, masak makanan buat bekal ntar kerja, mandi, bersihkan kamar saya, dll. Namun eng ing eng dapat tlp dari teman lama waktu saat saya kuliah dulu. “Assalamualaikum mbak Najwa, aku Nikita mbak temanmu waktu kita kost di jogja dl,” jawab temanku disebarang sana. Waalaikumsalam, ehhh Nikita sekarang lagi dimana n kerja dimana…?? Kok nomernya lain ya bukan nomer dari Indonesia,” tanyaku dengan penuh semangat. “Anu mbak sekarang aku di Malaysia, aku dapat beasiswa kuliah di Malaysia mbak,” jawab temanku. “Wah bagus dong alhamdulillah adik kost saya banyak yang udah sukses, termasuk kamu nduk. Gimana kabar kamu disana? Betah gak sama budaya disana? Susah gak sama bahasa pengantarnya? Gimana rasa masakannya cocok gak sama lidah kamu?, tanyaku. “Wah pertanyaan loe banyak banget mbak, aku jawab satu2 ya, alhamdulillah kabarku baik2 saja, alhamdulillah betah sama budaya disana, bahasa pengantarnya tentu bahasa melayu mbak, masakannya gak jauh beda sama masakan di Indonesia mbak. Gimana kabar loe mbak…?”, tanya temanku balik. “Alhamdulillah kabar mbak baik2 aja nduk. Btw busway, kamu kuliah dimana nduk,” tanyaku penasaran. “Aku kuliah di University of Malaya mbak. Oh ya mbak udahan dl ya ntar kapan2 aku telpon lagi, soalnya aku mau kuliah hari ini salam ya buat teman2 yang ada disana. Ntar kita komunikasinya by chatting aja mbak. Alhamdulillah aku bs online tiap hari mbak, jadi kita bs komunikasi kapan aja.” jawab temanku. “OK,” jawabku.

Waahhhhh kereeeen kuliah di Luar Negri, bayanganku sudah kemana2 kalo sudah masalah kuliah di Luar Negri apalagi dapat beasiswa bukan biaya sendiri. Gila aja kalo mau pake biaya orang tua lagi. Gak mungkin kali bisa digorok bonyok leher saya. Secara gitu lho saya kuliah aja bonyok bener2 usaha banget untuk cari duit buat biayain saya kuliah di UGM Jogja. Orang tua saya yang hanya seorang pegawai negri dengan penghasilan pas-pasan tentu sangat susah buat mereka apalagi harus membiayai 2 orang adik saya yang duduk di bangku SMP dan SMA tentu bukan merupakan hal yang gampang buat ortu. Tapi dengan tekat mereka yang kuat buat biayain saya kuliah serta sekolah ke dua adik saya, alhamdulillah ortu masih sanggup. Tapi angan2 saya dan keinginan yang kuat pengen kuliah di luar negri sudah terpikir sejak saya mau di wisuda. Yah kampus saya banyak menyediakan fasilitas beasiswa buat mahasiswa yang lulus seleksi. Waktu saya di jogja, pernah mencoba tes untuk kuliah di luar negri. Yah Perancis, Jerman serta Belanda adalah tempat yang sangat saya inginkan buat kuliah. Kenapa saya memilih 3 negara tersebut…?? Karena saya pengen mencoba kuliah di Eropa. Perancis, terinspirasi dari film yang saya tonton “Dreams Link”. Gila keren banget Perancis dalam hatiku saat menonton. Daerah wisatanya banyak banget yang unik2 dan arsitekturnya itu booooookkk gak kuat. Belanda, terinspirasi dari teman saya waktu di jogja yang katanya tamatan dari universitas di Belanda. Saya tidak tau pasti dia kuliah dimana. Tapi waktu baca2 majalah dan artikel tentang kuliah di Belanda jadi pengen euyyyy…!!”. Jerman, terinspirasi karena dosen saya yang juga tamatan dari Jerman. Tapi saat itu hanya KTT (Khayalan Tingkat Tinggi) buat saya karena gak pede euyyyy… Masa saya bisa lulus test secara gitu lho bahasa inggris saya masih pas2an alias gak bagus2 banget lah. Tapi iseng2 berhadiah pengen nyoba, alhamdulillah ternyata saya lulus. Seneeeenng banget hati ini. Tapi…?? Saya mengabarkan berita bahagia ke ortu. Ternyata ortu gak ngijinin. Kata mereka, “saya cewek jangan tinggi2 kuliahnya, ntar susah nyari suami.” Hari gini masih mikirin cewek jangan kuliah tinggi2 takut gak dapat suami. Yah namanya dikampung lihat cewek manis, kuliahnya di jawa UGM lagi), kalo kuliah tinggi2 laki2 banyak yang takut. Hehehehehe…

Tapi saya cuma berharap berharap dan berdoa sama Allah, semoga suatu saat saya bisa pergi bahkan tinggal di negara yang saya sebut itu. karena ntah kenapa saya pengen banget bisa kuliah bahkan tinggal di luar negri. Pengen aja ngerasain dan bedain gimana rasanya. Tapi yang pasti tentu dari segi makanan butuh adaptasi gak sebentar. Karena sejak saya kuliah di jogja aja, adaptasinya butuh waktu yang lama. Khayalan saya itu buyar saat temen kosan gedor kamar sya kenceng banget. Nasiiiibbb khayalanku pudar sudah. Saatnya untuk melaksanakaan aktivitas karena hari ini “hari jadi pembantu” or bersih-bersih kamar kost buat saya.

Published in: on March 1, 2009 at 2:36 pm  Leave a Comment  
Tags: , ,

The URI to TrackBack this entry is: https://mirasyam.wordpress.com/2009/03/01/khayalan-tingkat-tinggi/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: