Sendiri Lagi…

Mmmmmm hari ini saya sendiri lagi seperti biasa, setiap hari sabtu dan minggu saya selalu sendir di rumah. Adik laki2 saya kdg pergi kerja kadang ke pku. Sementara mama papa harus ke pku untuk melihat kondisi rumah yang sedang keluarga kami bangun jika nanti papa pensiun. Saya sejak kerja di Pari gak pernah yang namanya menikmati liburan sabtu, karena tuntutan kerja. Yah lumayan buat tabungan masa depan n bantu2 keluarga. Sabtu kemarin saya gak kerja karena saya sudah pindah department jadi saat ini belum banyak kerjaan. Hand over kerjaan gak saya dapatkan dari teman yang di propose naik level. Buat saya gak jadi soal karena saya akan belajar lagi untuk bisa beradaptasi dengan lingkungan baru. Department saya kerja sekarang, msh di Pari 2 cuma disisni bahkan teman kantor saya laki2 semua dan saya cuma cew nya jadi paling cantik… ;)

Dari kemarin sampai hari ini saya selalu dirumah sendiri, pengen masak bawaannya capek karena di rumah sepi. Bersihin rumah sudah trs bgg mau ngapain. Pengen chatting dengan sapa gak ada yang OL. Teman2 saya pada sibuk dengan urusan mereka masing2. Ria dan ika ke jakarta, adik2 saya ke pku dan minas, mama papa ke pku tinggal saya di rumah sendiri. Tadi ke pasar seperti biasa beli tomat dan wortel buat di jus. Enak rasanya ke pasar sendiri beli sayaur dan masak sendiri cuma kadang sedihnya mama papa gak doyan makan makanan saya kata mereka masakan saya manis, mereka lebih suka makan makanan yang pedes2 atau buatan mama. Buat saya sich gak masalah tapi saya pengen ada variasi kalo mau masak, gak harus masakan padang mulu. Pernah masak makanan yang beda dari resep mama (masakan dari jawa n masakan ala resto… :D ). Mereka bilang aneh gak biasa aja makan makanan kayak gini. Beberapa hari ini saya selalu merasa sakit perut karena makan makanan yang pedes. Masakan mama sich gak pedes cuma kalo temen ngajak makan di luar saya suka ambil sambelnya suka gak nyadar,  habis makan perut saya sakit. Gak parah banget sich kayak teman saya yang ampe berdarah kalo hbs makan sambel. Iya sich dasar orang sunda dia makan rawitnya gak kira2. Kayaknya memang perut saya gak kuat sama sambel lagi. Padahal saya doyan banget sama sambel. Pernah waktu itu masak bareng temen2, saya yang doyan sambel, hampir habis tu sambel ampe teman2 geleng2 dasar orang padang. Saya mah cuek aja, tapi setelah makan yang saya rasakan sakit perut n gak enak badan. Emang sich makan tampa sambel rasanya lain, tapi bukan berarti saya gak bs makan kalo gak ada sambel. Sejak di jogja perut saya sudah terbiasa makan makanan yang sambelnya gak begitu pedas.

Masak buat saya ada kepusan tersendiri apalagi kalo saya masak buat orang lain. Melihat orang lain makan masakan saya ada rasa puas. Waktu saya kuliah di Padang juga seperti itu, saya masak teman2 saya bagi n mereka juga senang masakan saya. Walau ada rasa kesel sama mereka karena saya sering masak, mereka suka memanfaatkan saya. Tapi buat saya melakukan kebaikan buat orang lain khan pahala. Alhamdulillah saya gak merasa kekurangan disana. Waktu kuliah di Jogja juga seperti itu. Karena dijogja saya bisa masak masakan jogja atau jawa. Seneng rasanya bisa masak, mencoba resep baru. Sangking seneng masak saya suka ngumpulin resep dari internet, banyak banget ampe ribuan dan saya kumpul dalam 1 CD. Teman2 banyak yang minta bahkan minta untuk di copiin… :) Dulu sich kenapa ngumpulin niatnya kalo jadi istri, saya bisa mencoba berbagai masakan yang beraneka ragam buat keluarga saya dan bisa nyenengin suami dan anak2 saya kelak, jadi mereka gak perlu jajan di luar yang belum tentu dijamin bersih. Jadi kalo buat gizi keluarga sedapat mungkin saya ingin mereka makan makanan yang saya buat. Kalo masak sendiri di rumah kita jadi tau kebersihannya. CD itu sangat bermanfaat sekali buat saya karena kalo pengen masak bs lihat CD dan coba2.

Buat teman2 sebagai pengetahuan jangan beli bumbu yang di jual di pasar karena gak bersih. Saya pernah lihat waktu ke pasar bareng mama. Mereka giling jahe, lengkuas, cabe atau tomat gak dicuci bahkan kulit luarnya gak dibuang. Bayangin aja kalo kita makan ihhhhhhhhhh jorok banget. Udah gak dicuci, kulit gak dibuang bahkan saya jumpai tomatnya yang busuk2 juga di masukin… :( Yang lebih mirisnya lagi. Sayur yang udah jatuh di tanah atau sayur yang busuk n gak seger lagi mereka pungut dan mereka ambil. Saya ingat yang mungut itu orang yang jual bakso ato miso gerobak. Secara gitu lho kalo mereka ambil yang udah jatuh gak perlu mereka beli dan menghemat biaya buat beli sayur yang bersih. Buat mereka khan di masak kalopun ada khan gak kelihatan. Buat saya cara seperti itu sangat tidak higienis karena proses pembuatannya jorok banget. Gak lagi dech beli makan makanan di luar gak jelas bersihnya. bahkan makan di restoran juga belum tentu bersih. Jadi tetep yang bersih itu kalo kita yang masak sendiri. Jadi kalo saya menikah sedapat mungkin kalo gak terpaksa jangan makan makanan di luar mending masak sendiri, bersihnya terjamin n gak pake micin. Micin khan kalo keseringan juga gak baik buat kesehatan jadi bs diakalin dengan bumbu lain yang jauh lebih sehat dan gak membuat kebodohan otak.

Published in: on February 15, 2009 at 4:04 am  Leave a Comment  
Tags: , , , ,

The URI to TrackBack this entry is: http://mirasyam.wordpress.com/2009/02/15/sendiri-lagi/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: